Pacarku Bukan Pacarku – Salah Paham - Chat

 


Pacarku Bukan Pacarku?

Kenapah? –pasang muka a La iklan-

Pacar itu apaan?

Pura-pura nggaktau, belo? Yaudah, sini gue agak cerahin dikit masa samping lo.
Jadi, pacar itu kalo nggak salah anu loh, itu bro, yang itu, yang peribahasa itu loh, yang artinya itu “Lebih besar pengeluaran dari penghasilan.” Iya kan!? Itu kan arti pacar?

Bukan, ya? Ya memang, bukan! Berarti yang diatas itu anu, salah.
Jadi gini, pacar itu, yang biasa digunakan ngusir jomblo kesepian loh.

Ah bukan, menurut survey, pacar itu, kekasih, atau teman yang statusnya katanya lebih dari teman.
Pacarku bukan pacarku? <- statusisasi perjombloan perpacaran
Jadi maksudnya adalah, pacaran yang wujudnya seperti kuningan yang mengambang di sungai pemenuh status saja. Tapi bukan!
Gue nyebut gitu hanya karena rasa itu bisa aja hilang, men! Iya, hilang!

Kenapa?
BOSAN! MALAS! CUEK! KUPER! KANCUT! JAMBAN! SELINGKUH!

Pacaran yang gitu-gitu aja? Bukan sih
Pacar yang sekarang kurang tampan/cantik? Bukan juga
Pacar sering ninggalin gitu aja? Bisa jadi
Pacar sering nggak ngasih kabar? Bisa jadi
Pacar sering cuma nge-read BBM,SMS, atau chat? Bahkan sering cuma nge-read telfon?
Iya bisa jadi. Tapi, tunggu, telfon bukan di read, belo!

Pacarku bukan pacarku? Apaan sih, gak jelas!
Nah itu dia, pacaran terkadang bisa jadi hambar ketika kita sama-sama cuek dan ngga peduli sama ukuran daleman pacar.

Bisa saja terjadi karena dasarnya salah -bisa jadi-, karena sebelum menjalani hubungan itu, lo juga perlu tau, rasa apa yang lo punya untuk si doi, ntah itu kagum, suka, penasaran, atau sayang, atau lainnya.
Hal ini sering terjadi untuk yang pacarannya hanya didasari rasa kagum dan penasaran. Terlebih yang hanya penasaran, karena setelah lo tahu lebih dalam lubang hidung tentang dia, rasa penasaran lo udah selesai, iya! selesai!
Jadi, nggak ada hal menarik lagi yang lo butuh untuk ketahui dari dia.

Selain itu, ada juga alasan lain, alasan nggak peduli tadi, iya! perasaan masa bodoh.
Perasaan ‘Masa Bodoh’ ini yang sering buat pacaran rasanya jadi hambar.
-Yang HTS pasti bilang “Kasian deh lo, mending gue yang temenan aja tapi bisa ngurasin tetap romantis gini-
Kenapa ‘Masa Bodoh’?

Hal ini bisa terjadi karena beberapa factor yang mengurangi status ekonomi perhatian, seperti, kesalah pahaman. Iya! Salah PAHA Paham. Kalo salah paha, mah, udah jelas MASA BODOH, men!
Bayangin aja kalo seandainya lo mau elus-elus paha ayam goreng, tau-taunya tangan lo ada di paha yang salah, pada lo ada di paha nenek-nenek yang lagi duduk diatas jamban, parah kan? Iya, PARAH!

Kenapa salah paham?
Banyak alasan nih. Misalnya, si Ucok dan si Butet lagi chat. Si Ucok ngirim pesan ke si Butet :
UCOK :
“ Hai sayang “ ✔
“ Udah makan belum say? “ ✔
“ Udah minum sayang? “ ✔
“ Udah cebok mandi sayang? “ ✔
“ Sayang, kamu masih ingat nggak waktu kita ngeden ngedet di taman kemarin? “ ✔
“ Sayang, aku selingkuh ya! “ D
Butet :
“ Kamu kok gitu sih sayang? “✔
“ Jadi kamu tega ya sayang? “✔
“ Yaudah deh. Kita putus aja! “ D
Ucok :
“ Eh, bukan sayang. Tadi aku bercanda loh ” ✔
“ Maaf, sayang ” ✔
“ Yaudah! Kita Putus! “ D

You See?
Momen terkampret, men!
Salah paham itu susah banget, sob! Iya, susah!

NOTE :Tapi nggak se-kanak-kanakan gitu sih mutusinnya, belo! Itu hanya ilustrasi :p

Jadi gitu, itu momen paling kampret menjalani hubungan :p

4 comments:

  1. ah kampret Otakku belum nyampe nih kalo ngebahas beginian, :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak nyampe atau nggak pengen tersinggung? :p

      Delete
  2. Pacaran yang dilandasi perasaan penasaran aja itu nyesekin ya di akhir *kok curcol* :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyeseknya asal nggak panjang-panjang amat, sih..

      Delete

Tinggalkan jejak penjelajah...

BlogRoll

Pengikut

Site Info

Back to top

Site Info

Copyright © Samuel XtO | Powered by Blogger

ReDesign by sams