Kota Baru

Selamat pagi, pembaca!
Selamat pagi, kesayangan! *cup! cium laptop*

Gue punya cerita nih, gaes. Nggak seru sih, tapi cukup untuk mengisi waktu kosong. :v
Cerita ini waktu gue berkunjung ke kota besar di Indonesia, kota yang banyak cewek imut-imut nya, ada juga sih yang amit-amit. *huek*
Ceritanya gue berkunjung ke kota itu waktu bulan puasa kemarin. Bulan Ramadhan, kata teman gue. Oke. Gue lebih srek bilang bulan puasa karena banyak juga teman gue yang puasa.
--Coba tebak nama kota itu--

Tapi meskipun lagi bulan Ramadhan, banyak yang puasa dan mayoritas penduduknya adalah muslim, nggak sedikit juga warung/stand yang buka (nggak tutup) di kota itu. Gue salut!
"Mereka juga menghargai umat non-muslim yang berada di kota ini." kira-kira gitu yang ada di benak gue waktu itu.
Bahkan saat gue kehausan, gue bisa saja beli jus dari penjual yang ada di pinggir jalan waktu itu. Eh jangan salah, penjualnya bukan berarti bukan muslim. Dan disitu letak kekaguman gue, mereka mampu melepas dahaga orang lain, sedangkan mereka tetap puasa.
Ceritanya gini,  waktu itu gue keluar dari rumah, mau jalan entah kemana deh gitu. Tapi ditengah perjalanan gue merasa haus. Haus darah, eh bukan deh, haus akan minuman deh. FYI, gue jalan kaki.

Trus gue lihat deh tuh yang jualan jus buah nggak jauh dari tempat gue berdiri, trus gue samperin tuh yang jualan, kebetulan dagangannya agak sepi gitu, hanya ada 2 orang yang antri di depan gue.
Gue nunggu deh sampai giliran gue. Nggak berapa lama lagi, giliran gue deh, yang jualan langsung ngomong ke gue,
"Mau mesan apa a?" si penjual ngomong ke gue, dan ah, senyumnya..
"Jus alpukatnya satu, teh" gue jawab balas senyum dia. -oke, disini gue yang keGRan-
"Duh, alpukatnya kosong, A, yang lain aja boleh?" dia meyakinkan gue buat mesan yang lain aja.
"Oh, ya udah, mangga nya aja, teh." karena sebelumnya gue udah liat-liat tuh buah mangga nya, buat ngiler aja. hehe.
"oh ya, a, mangga duduk dulu, a." dia nyuruh gue duduk nungguin dia buatin jus cinta buat gue. Eh bukan, jus mangga maksud gue.
Dia mulai kupas deh buah mangga nya, gue liat tuh mangga kayaknya manis, sama seperti si teteh nya yang manis gitu. Gue perhatikan dia motong mangga nya.
"Teh, boleh nanya-nanya teteh?" gue buka obrolan lagi.
"silahkan atuh, a." dia jawab dan senyum lagi.
"maaf ya, nih, teh. Teteh puasa?" gue nanya agak ragu.
"Ya puasa, a. Kenapa yah, a?" dia jawab gue sambil motong-motong buah mangganya.
"ooh, nggakpapa, teh, nanya aja. hehe." gue pura-pura ketawa untuk nutupin kegrogian gue. Gue juga nggaktau lagi mau ngomong apa.
"iya, a, kan nggakpapa nih sambil nyari rejeki. Toh kan nggak semua orang puasa, A, ada juga toh yang non, ada yang berhambatan, A" dia tiba-tiba jawab gue lagi, mungkin dia tau gue lagi bingung. Mungkinkan ini pertanda ikatan hati?. ah bukan, gue ngaco.
"ooh gitu, ya teh." gue manggut-manggut aja dia bilang gitu.
Lalu gue dan si teteh nya diam aja. Bedanya dia sambil ngerjain pesanan gue.
Lalu pesanan gue selesai, gue bayar trus gue nyanyi sama si Teteh,
"Aku hanya pergi tuk sementara, bukan tuk meninggalkanmu selamanya, tapi kau jangan....."
oke, itu khayalan gue doang.
*Btw, itu Teteh nya pakai "H" ya, lu jangan asik-asik sendiri ganti itu huruf.*
Gue tinggal si Teteh tadi untuk melanjutkan perjalanan gue. Perjalanan menyusuri kota yang sama sekali belum pernah gue jalani dan belum pernah gue tau. Fix, gue layaknya traveller sejati tanpa arah yang pasti. :p

1 hal yang gue tau dari hal itu adalah, ternyata masih banyak orang yang toleran di negara ini, dan  memang harus begitulah sesuai dengan semboyan negara kita
Bhineka Tunggal Ika

Dan mungkin dari percakapan tadi mungkin kalian udah tau kan kota yang gue maksud?
Belum ya? kasian deh.
Kota itu adalah kota dengan udara dingin/sejuk.
Kota yang banyak tempat nongkrong terbukanya.
Kota yang walikotanya lagi booming.

Dan kota itu adalah....
 .
.
.
.
.
.
.
.
Bandung.. *yeeaaay!!!*
Selamat yang udah benar, kamu dapat bonus. Pintar. Hehehe.

Tangkuban Parahu. Juli 2015
Dok. penulis

Dekat kampus UPI. Juli 2015
Dok . penulis
Oh ya, untuk zoom gambarnya, klik aja gambarnya. :p

Maaf

"Mohon Maaf Lahir dan Batin"

Berhubung juga karena baru saja saudara kita baru merayakan lebaran, gue mau minta maaf juga sama semua orang-orang yang pernah sakit jiwa hati karena perkataan/perlakuanku.

Sebenarnya agenda tahunan itu bukan jadi alasan kenapa aku buat postingan ini. Tapi entah kenapa saja aku pengen update blog trus kepikiran buat minta maaf.

Mungkin karena udah terlalu banyak kesalahan yang kuperbuat, terlebih buat teman-temanku, maupun orang lain yang mungkin tersinggung dengan perkataanku. Entah itu kusengaja ataupun tidak. Karena yang namanya perkataan itu sangat berbahaya jika digunakan dengan kurang bijaksana.

Gue pernah baca tentang 3 Kata Ajaib yang wajib kamu katakan, yaitu :
  • Tolong
  • Maaf
  • Terimakasih
 Entah bagaimana ilustrasi yang pernah gue baca, gue udah lupa.
Yang pasti jika kamu butuh bantuan, kamu harus minta TOLONG.
Jika kamu salah, kamu harus minta MAAF.
Diatas segala hal, kamu harus mengatakan TERIMAKASIH.

Gue terlebih meminta maaf atas keegoisan gue. Yang seringkali merasa bahwa gue udah menjadi orang paling benar. Merasa bahwa gue nggak punya salah. Merasa bahwa semua biasa-biasa aja, dan nggak ada masalah yang terjadi.
Gue paham, dengan ego, gue nggak bisa menyelesaikan masalah, bahkan gue hanya akan mempersulit keadaan.

Mungkin menurut teman-teman semua, gue orangnya sok, songong, ngeselin, atau apalah itu. Oke, menurut lo itu benar, gue terima aja. Nggak ada yang salah dengan penilaian lo, gue nggak nolak, tapi gue juga nggak mengiyakan itu dengan mudah. Gue juga manusia, gue juga masih 17 tahun, gue belum seutuhnya dewasa.
Gue hanya menjadi sok dewasa. Ingin diperhatikan barang kali. Ingin menonjolkan kebolehan yang nyatanya gue nggak punya apa2 buat ditonjolin. Di dada gue juga nggak ada yang nonjol, beneran. Gue hanya ingin menutupi kekurangan gue.
Gue juga kerap menutupi kesalahan gue dengan nyalahin teman gue, mungkin.
Pura-pura bego, gue juga sering acuh tak acuh dengan keadaan sekeliling yang mungkin lagi butuh diperhatikan, lagi butuh saran, lagi butuh atau lagi pengen ngumumin suatu informasi. Ntahlah, banyak kesalahan.

Gue juga pengen minta maaf atas segala kesalahan gue yang tak luput dari rasa perhitungan. But, u don't know my real story. Gue juga minta maaf untuk teman-teman yang nggak sepemahaman dengan gue. Buat teman-teman yang sering minta diajarin tapi malah gue jawab sewot, atau entah gimana.
Tapi yang perlu gue kasih tau juga buat lo, teman-teman gue, Gue nggak seperhitungan itu, kok, gue juga nggak sepelit itu kok buat ngajarin lo. Gue cuma mau lo sedikit berusaha dengan mencari sendiri caranya. Karna setidaknya lo bisa nyari informasi di internet atau dimanapun, satu hal lain juga karena gue nggak pandai untuk ngajari, pula gue takut lo sakit hati karena gue bukan tipe pengajar yang sabaran.
Gue masih labil. Penuh ambisi yang tak terkendali, bahkan emosional yang tak terkendali. Hingga kadang saat bercanda pun, gue sampai kelewatan, dan nggak mikirin perasaan lo.

Gue juga kadang suka sok merendah, iya, maksud gue saat gue merendahkan diri sendiri, bukan rendah hati. Gue tau kalian pasti kesal dengan sikap gue itu. Tapi gue juga sadar kalau kalian ngerti tujuan gue ngelakuin itu, iya, nggak salah lagi kok, gue miskin akan pujian. Gue ingin ditinggikan, iya, biar nanti pas jatuhnya bisa terjun bebas kayak di GTA. Lalu jatuh dipelukan kalian.

Above all, gue juga berterimakasih buat kalian yang bisa nerima gue apa adanya sebagai teman kalian. Berbagi tawa dengan gue, becanda, ngisengin teman yang lain, atau saling ngeledek yang bahkan juga kelewatan. Yang pasti, gue bahagia menjadi bagian hidup kalian.
Gue sayang kalian, tapi gue bukan homo, gue juga bukan salah satu anggota yang meperjuangkan pernikahan sejenis. Tenang, gue normal. Gue cuma sedikit mellow saat ini.

Pokoknya, makasih banget udah ngajarin gue arti teman. Ngajarin gue gimana rasanya bolos jam pelajaran. Ngajarin gue gimana rasanya masuk ke ruang BP. Ngajarin gue gimana rasanya nanda tanganin buku CP. ➖ Credit Point, di sekolah gue setiap kesalahan siswa/i dimasukin ke buku CP dengan point tertentu pada setiap dosa.➖

Yu da ril ma fren!
- tengkyu.

Pengikut

Site Info

Copyright © Samuel XtO | Powered by Blogger

ReDesign by sams